Langsung ke konten utama

Update terbaru Harga BTC, ETH, DOGE, SHIB dll Turun Lagi Hari Ini

BantulMedia.com – Apakah Crypto Winter atau Crypto Winter Sedang Berlangsung? Pasalnya, harga cryptocurrency seperti Bitcoin (BTC), Ethereum (ETH), Binance Coin (BNB), Dogecoin (DOGE) dan Shiba Inu (SHIB) dll melemah pada perdagangan hari ini.

Diperdagangkan pada Kamis (27/1/2022) pukul 10:23 WIB, Coinmarketcap mencatat pelemahan harga Bitcoin (BTC). Harga cryptocurrency Bitcoin / BTC, cryptocurrency dengan kapitalisasi pasar terbesar, berada di level $35.882,11. Dalam 24 jam terakhir, harga Bitcoin/BTC telah turun sebesar 2,85%. Dalam 7 hari perdagangan, harga Bitcoin/BTC turun 14,46%.

Update terbaru Harga BTC

Update terbaru Harga BTC, ETH, DOGE, SHIB dll Turun Lagi Hari Ini

Selain BTC, harga mata uang kripto lain yang masuk dalam 5 besar berdasarkan kapitalisasi pasar masih turun. Harga Ethereum/ETH (kapitalisasi pasar terbesar kedua) berada di $2,377,75, turun 3,09% dalam 24 jam terakhir. Dalam 7 hari perdagangan, harga Ethereum/ETH turun 23,84%. Tether/USDT (kapitalisasi pasar terbesar ke-3) berada di $1, naik 0,03% dalam 24 jam perdagangan.

Dalam 7 hari perdagangan, harga Tether/USDT naik 0,04%. Harga Binance Coin/BNB (kapitalisasi pasar terbesar ke-4) turun 4,29% dalam 24 jam perdagangan menjadi $362,98. Dalam 7 hari perdagangan, harga Binance Coin/BNB anjlok sebesar 22,33%. Harga USD Coin (kapitalisasi pasar terbesar kelima) di level $0,9996 turun 0,06% dari hari sebelumnya.

Dalam Hitungan 7 Hari

Selama 7 hari perdagangan, harga koin USD turun 0,05%. Sementara itu, harga Dogecoin/DOGE, yang populer karena Elon Musk, turun 2,62% menjadi $0,1413 dalam 24 jam terakhir. Dalam 7 hari perdagangan, harga Dogecoin turun 13,61%. Harga cryptocurrency populer lainnya, Shiba Inu (SHIB), turun 3,32% menjadi 0,00002046 dalam 24 jam terakhir.

Baca Juga 
5 Tips Trading Aset Kripto Bitcoin untuk Pemula

Dalam 7 hari perdagangan, harga Shiba Inu anjlok 25,82%. Jika Anda merujuk ke Coinmarketcap, harga rata-rata semua aset kripto telah turun lebih dari 27% dalam 30 hari terakhir. Bitcoin, aset crypto terbesar, bahkan menyentuh level terendah $35.779 per BTC. Menurunkan harga cryptocurrency seperti BTC, ETH, BNB, DOGE, SHIB, dll.

Ini mengingatkan pada kondisi musim dingin kripto di tahun 2018. Musim dingin kripto atau musim dingin aset kripto adalah keadaan di mana harga mata uang kripto tersendat dalam waktu yang lama. Salah satu pendiri CryptoWatch dan manajer saluran uang pintar Christopher Tahir mengatakan bahwa ekosistem industri aset kripto saat ini berbeda dengan 2018.

Masa Periode Crypto Sangat Singkat

Jadi jika ada musim dingin kripto, periodenya akan singkat. Salah satu alasannya adalah adanya investor institusi dan pemerintah yang kini mengakumulasi aset kripto, khususnya Bitcoin. Menurutnya, kedua investor tersebut akan mencegah harga crypto masuk terlalu dalam karena terkait dengan kinerja portofolio yang mereka kelola untuk menjaga kinerja. Itu tidak ada di ekosistem industri aset kripto pada tahun 2018.

Oleh karena itu, dia melihat fase bearish ini sebagai potensi hanya dalam jangka pendek. Selanjutnya, jika harga kemudian mulai naik, dia mengatakan kenaikan tidak akan setajam setelah akhir musim dingin kripto pada tahun 2020 dan cenderung lebih bergelombang dan lebih fluktuatif. untuk menjual dengan harga rendah dan dengan harga tinggi, kan?” Christoph menambahkan.

Jika Ada investor Masuk Maka Harga Crypto Akan Naik Pesat

Inilah yang pada akhirnya mengarah pada fakta bahwa aset kripto tidak akan mengalami lonjakan harga yang cepat. Gabriel juga memiliki sentimen yang sama dengan secara sentimental, aset kripto saat ini tidak memiliki sentimen positif yang dapat mendongkrak harganya secara signifikan. Jika dalam satu tahun terakhir mood seperti masuknya investor institusi, maka pengumuman peluncuran ETF Bitcoin, peluncuran di berbagai negara bisa menyebabkan harga melonjak tajam.

Sementara itu, dia meragukan hal itu bisa terjadi untuk tahun ini. Selain itu, ETF Bitcoin Spot akhirnya ditolak oleh SEC juga, membuat sentimen di pasar crypto semakin tidak positif. “Oleh karena itu, lebih baik menunggu dan melihat perkembangan pasar terlebih dahulu. Selain itu, The Fed belum mulai menaikkan suku bunga acuannya, yang bisa menjadi katalis negatif untuk aset berisiko seperti crypto,”kata Christopher.

Dengan Kodisi Pasar Yang Lemah Akan Berpotensi Naik

Di tengah kondisi pasar yang lesu seperti ini, kata Christopher, pelaku pasar memiliki dua pilihan. Dalam jangka pendek, mereka yang sudah memahami risiko dan apa yang harus dilakukan dapat mengambil perdagangan jangka pendek. Ketika harga sudah berada di bawah dan berpotensi naik, itu disebut peluang menang.

Namun, ia menyarankan para pedagang untuk menunggu konfirmasi pembalikan tren karena tren saat ini bearish. Sementara itu, bagi mereka yang memiliki cakrawala investasi jangka panjang, harga rendah saat ini dapat menjadi peluang untuk terakumulasi melalui rata-rata biaya dolar.

“Jika pasar seperti ini, Anda harus memilih aset seperti bitcoin, meskipun potensi kenaikannya mungkin tidak terlalu tinggi, tetapi aset ini telah terbukti tahan terhadap tren korektif dan volatilitas pasar,” tambah Christopher.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Kamar Puspa Langka: Pengalaman Menginap 360° Di Puspa Jaya Backpacker

Kamar Puspa Langka: Pengalaman Menginap 360° di Puspa Jaya Backpacker Di tengah hiruk pikuk kota, tersembunyi sebuah tempat yang menawarkan pengalaman menginap yang unik dan tak terlupakan. Puspa Jaya Backpacker, sebuah hostel yang terletak di jantung kota Jakarta, menghadirkan Kamar Puspa Langka, sebuah kamar dengan pemandangan 360° yang memukau. Kamar Puspa Langka terletak di lantai paling atas Puspa Jaya Backpacker, dengan jendela-jendela besar yang mengelilingi seluruh ruangan. Dari jendela-jendela tersebut, Anda dapat menikmati pemandangan kota Jakarta yang menakjubkan, mulai dari gedung-gedung pencakar langit hingga lalu lintas yang ramai. Kamar Puspa Langka didesain dengan gaya minimalis dan modern, dengan perabotan yang sederhana namun nyaman. Kamar ini dilengkapi dengan tempat tidur double yang empuk, meja kerja, dan kamar mandi pribadi dengan shower. Selain pemandangannya yang menakjubkan, Kamar Puspa Langka juga menawarkan fasilitas-fasilitas yang lengkap. Di dalam kamar, te

Gudeg Bromo Bu Tekluk: Nikmatnya Kuliner Di Sleman

Gudeg Bromo Bu Tekluk: Nikmatnya Kuliner di Sleman Gudeg Bromo Bu Tekluk merupakan salah satu kuliner legendaris di Sleman, Yogyakarta. Warung makan ini sudah berdiri sejak tahun 1960-an dan hingga kini masih ramai dikunjungi oleh para pecinta kuliner. Gudeg Bromo Bu Tekluk terkenal dengan cita rasanya yang khas dan gurih, serta menggunakan bahan-bahan berkualitas tinggi. Sejarah Gudeg Bromo Bu Tekluk Gudeg Bromo Bu Tekluk didirikan oleh seorang wanita bernama Tekluk pada tahun 1960-an. Tekluk memulai usahanya dengan berjualan gudeg di pasar tradisional. Namun, karena gudeg buatannya yang lezat, Tekluk akhirnya memutuskan untuk membuka warung makan sendiri. Warung makan Gudeg Bromo Bu Tekluk pertama kali dibuka di daerah Bromo, Sleman. Seiring berjalannya waktu, Gudeg Bromo Bu Tekluk semakin dikenal dan ramai dikunjungi oleh para pecinta kuliner. Bahkan, warung makan ini pernah dikunjungi oleh beberapa pejabat negara, termasuk Presiden Joko Widodo. Keunikan Gudeg Bromo Bu Tekluk Gudeg

Petualangan Seru Di Air Terjun Goa Pindul, Jogja

Petualangan Seru di Air Terjun Goa Pindul, Jogja Air Terjun Goa Pindul merupakan salah satu destinasi wisata alam yang populer di Yogyakarta. Air terjun ini terletak di Desa Bejiharjo, Kecamatan Karangmojo, Kabupaten Gunungkidul. Untuk mencapai lokasi air terjun, pengunjung harus menempuh perjalanan sekitar 1,5 jam dari pusat kota Yogyakarta. Air Terjun Goa Pindul memiliki ketinggian sekitar 15 meter. Air terjun ini dikelilingi oleh tebing-tebing tinggi yang ditumbuhi pepohonan hijau. Di bawah air terjun terdapat sebuah kolam alami yang cukup luas. Kolam ini menjadi tempat yang ideal untuk berenang dan bermain air. Selain berenang dan bermain air, pengunjung juga bisa menikmati keindahan Air Terjun Goa Pindul dengan cara menyusuri sungai bawah tanah yang ada di sekitar air terjun. Sungai bawah tanah ini memiliki panjang sekitar 300 meter. Pengunjung bisa menyusuri sungai ini dengan menggunakan perahu karet. Perjalanan menyusuri sungai bawah tanah ini cukup menantang dan memacu adrenali