Langsung ke konten utama

Cerita Tentang Jepang, Negara Yang Pernah Di Bom Atom Tentara Sekutu

BantulMedia.comJepang, Negara Yang Pernah Di Bom Atom Tentara Sekutu – Pada tanggal 9 Agustus 1945, bom atom kedua dijatuhkan di Nagasaki oleh Amerika Serikat di Jepang, yang akhirnya menyebabkan Jepang menyerah tanpa syarat dalam Perang Dunia II.

Cerita Tentang Jepang, Negara Yang Pernah Di Bom Atom Tentara Sekutu

Jepang, Negara Yang Pernah Di Bom Atom Tentara Sekutu

Kehancuran Hiroshima tidak cukup untuk membujuk Dewan Perang Jepang untuk menerima seruan Konferensi Potsdam untuk menyerah tanpa syarat.

Amerika Serikat, karena ketegaran Jepang, telah merencanakan untuk menjatuhkan bom nuklir keduanya yang bernama”Fat Man” pada 11 Agustus, tetapi cuaca buruk memperkirakan hari itu menunda pengeboman hingga 9 Agustus.

Jadi, pada pukul 1:56 pagi, sebuah pesawat pengebom B-29 yang di adaptasi secara khusus bernama “Bockscar” lepas landas dari Pulau Tinian dengan komandannya yang biasa, Frederick Bock, di bawah komando Mayor Charles W. Sweeney.

Berikut sejarah lengkap pengeboman Nagasaki Amerika Serikat yang jatuh pada hari itu, 9 Agustus

Proyek Manhattan

Bahkan sebelum pecahnya perang pada tahun 1939, sekelompok ilmuwan Amerika, banyak dari mereka adalah pengungsi dari rezim fasis di Eropa, prihatin dengan penelitian senjata nuklir yang sedang berlangsung di Nazi Jerman.

Pada tahun 1940, pemerintah AS mulai mendanai program pengembangan senjata nuklirnya sendiri, yang berada di bawah tanggung jawab bersama Kantor Penelitian dan Pengembangan Ilmiah dan Departemen Perang setelah AS masuk ke dalam Perang Dunia II.

Korps Insinyur Angkatan Darat AS dikontrak untuk mempercepat pembangunan fasilitas besar yang diperlukan untuk program rahasia, dengan nama sandi “Proyek Manhattan” (untuk Manhattan Borough Korps Insinyur).

Selama beberapa tahun berikutnya, para ilmuwan program bekerja untuk menghasilkan bahan utama untuk fisi nuklir, yaitu uranium-235 dan plutonium (Pu-239). Mereka mengirimnya ke Los Alamos, New Mexico, di mana sebuah tim yang dipimpin oleh J. Robert Oppenheimer bekerja untuk mengubah bahan-bahan ini menjadi bom atom yang bisa diterapkan.

Baca juga:

Perjanjian Menyerah Tanpa Syarat Dari Belanda Ke Jepang

Pada pagi hari tanggal 16 Juli 1945, Proyek Manhattan melakukan uji coba pertama yang berhasil atas perangkat atom, bom plutonium, di Situs Uji Trinity di Alamogordo, New Mexico.

Jepang menolak untuk menyerah

Pada saat Ujian Trinitas, Sekutu telah mengalahkan Jerman di Eropa. Jepang, bagaimanapun, berjanji untuk berjuang sampai akhir yang pahit di Pasifik, meskipun ada tanda-tanda yang jelas bahwa itu hanya memiliki sedikit peluang untuk menang.

Memang, antara pertengahan April 1945 (ketika Presiden Harry Truman menjabat) dan pertengahan Juli, pasukan Jepang menimbulkan korban pada Sekutu yang berjumlah hampir setengah dari kerugian yang diderita dalam tiga tahun penuh perang di Pasifik, membuktikan bahwa Jepang masih lebih menjadi mematikan dalam menghadapi kekalahan.

Pada akhir Juli, pemerintah militer Jepang menolak tuntutan Sekutu untuk menyerah, sebagaimana tercantum dalam Deklarasi Potsdam, yang mengancam Jepang dengan “pemusnahan segera dan total” jika mereka menolak.

Jenderal Douglas MacArthur dan komandan militer senior lainnya lebih memilih untuk melanjutkan pemboman konvensional Jepang saat ini dan melakukan invasi skala penuh, dengan nama sandi “Operasi Kejatuhan”.

Mereka mengatakan kepada Truman bahwa invasi semacam itu akan mengakibatkan korban AS hingga 1 juta. Untuk menghindari tingkat korban yang begitu tinggi, Truman, terlepas dari keberatan moral dari Sekretaris Perang Henry Stimson, Jenderal Dwight Eisenhower, dan sejumlah ilmuwan Proyek Manhattan, memutuskan untuk menggunakan bom atom dengan harapan mengakhiri perang dengan cepat.

Baca juga:

Simak, Tujuan Pemerintah Jepang Membentuk Gerakan 3A

Pendukung bom atom seperti James Byrnes percaya bahwa kekuatannya yang besar tidak hanya akan mengakhiri perang, tetapi juga menempatkan AS pada posisi dominan dalam mengatur jalannya dunia pascaperang

Little Boy atuh di atas Hiroshima

Hiroshima adalah pusat manufaktur yang terletak sekitar 500 mil dari Tokyo. Hiroshima menjadi target pertama bom atom. Setibanya di pangkalan AS di pulau Pasifik Tinian, sebuah bom uranium-235 dengan berat lebih dari 9.000 pon di muat di atas pesawat pengebom B-29 yang di modifikasi bernama Enola Gay.

Pesawat tersebut menerjunkan bom yang dikenal sebagai “Little Boy” pada pukul 8:15 pagi dan meledak 2.000 kaki di atas Hiroshima. Dalam ledakan yang setara dengan 12.000 hingga 15.000 ton TNT dan menghancurkan lima mil persegi kota. Namun, penghancuran Hiroshima masih tidak menghasilkan penyerahan Jepang segera.

“Fat Boy” mengikuti di Nagasaki pada 9 Agustus

Komite target bentukan Presiden Harry Truman untuk memutuskan kota mana di Jepang yang akan menerima bom atom Little Boy dan Fat Man tidak menempatkan Nagasaki di antara dua pilihan pertama. Sebaliknya, mereka mengidentifikasi Kokura sebagai target kedua setelah Hiroshima.

Pilihan ketiga, Nagasaki, adalah kota pelabuhan sekitar 100 mil dari Kokura. Kota ini lebih besar, dengan perkiraan populasi 263.000 orang dan beberapa instalasi militer besar, termasuk dua pabrik militer Mitsubishi.

Nagasaki juga merupakan kota pelabuhan yang penting. Seperti Kokura dan Hiroshima, negara ini tidak terlalu menderita akibat pengeboman konvensional Amerika. Keputusan untuk mengerahkan Fat Man hanya beberapa hari setelah ledakan Little Boy di Hiroshima berdasar pada dua perhitungan:

  • Cuaca Jepang yang selalu berubah – terjadinya topan atau peristiwa cuaca besar lainnya dapat menyebabkan pengeboman tertunda selama berminggu-minggu,
  • Dan keyakinan bahwa dua pemboman berturut-turut akan meyakinkan Jepang bahwa Amerika memiliki banyak perangkat nuklir dan bersedia untuk terus menggunakannya sampai Jepang akhirnya menyerah.

Laporan cuaca buruk yang akan datang meyakinkan Amerika untuk menjatuhkan bom berikutnya pada 9 Agustus. Sebuah B-29 bernama Bock’s Car lepas landas dari Tinian pada pukul 03.47 pagi itu. Pria Gemuk ada di perutnya dan nuklirnya dipersenjatai. Mayor Charles W. Sweeney menerbangkan pesawat, bersama pilot reguler, Kapten Frederick C. Bock. Enola Gay berpartisipasi dalam misi pengintaian cuaca penerbangan.

Fat Man memulai perjalanannya dan meledak di atas Nagasaki pada pukul 11:02 waktu setempat. Fat Man meledak 1.650 kaki di atas Nagasaki. Ledakannya adalah 21 kiloton, sekitar 40 persen lebih kuat dari Little Boy sebelumnya.

Efek Menjatuhkan Bom Atom

Itu terjadi hampir tepat di atas pabrik Mitsubishi, yang merupakan target utama kota itu. Justru bukan di kawasan perumahan dan bisnis lebih jauh ke selatan. Puluhan ribu warga sipil, kebanyakan anak-anak, dievakuasi dari kota. Rangkaian bukit yang menopang Nagasaki juga agak berisi ledakan awal dan membatasi kerusakan.

Namun, efek bom ini tetap menghancurkan. Segala sesuatu dalam jarak satu mil dari Ground Zero akan hancur. Empat belas ribu rumah terbakar. Orang-orang di dekat ledakan itu menguap; mereka yang kurang beruntung berada di luar radius ini menderita luka bakar yang mengerikan dan terkena radiasi mematikan.

Meskipun perkiraan bervariasi, sekitar 40.000 orang tewas oleh ledakan pertama. Pada awal 1946, lebih dari 30.000 orang telah meninggal. Dan selama lima tahun berikutnya, lebih dari 100.000 kematian secara langsung terjadi karena pemboman Nagasaki pada 9 Agustus 1945.

Kesimpulan

Demikian pembahasan tentang – Jepang, Negara Yang Pernah Di Bom Atom Tentara Sekutu – semoga bisa menambah wawasan Anda.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Kamar Puspa Langka: Pengalaman Menginap 360° Di Puspa Jaya Backpacker

Kamar Puspa Langka: Pengalaman Menginap 360° di Puspa Jaya Backpacker Di tengah hiruk pikuk kota, tersembunyi sebuah tempat yang menawarkan pengalaman menginap yang unik dan tak terlupakan. Puspa Jaya Backpacker, sebuah hostel yang terletak di jantung kota Jakarta, menghadirkan Kamar Puspa Langka, sebuah kamar dengan pemandangan 360° yang memukau. Kamar Puspa Langka terletak di lantai paling atas Puspa Jaya Backpacker, dengan jendela-jendela besar yang mengelilingi seluruh ruangan. Dari jendela-jendela tersebut, Anda dapat menikmati pemandangan kota Jakarta yang menakjubkan, mulai dari gedung-gedung pencakar langit hingga lalu lintas yang ramai. Kamar Puspa Langka didesain dengan gaya minimalis dan modern, dengan perabotan yang sederhana namun nyaman. Kamar ini dilengkapi dengan tempat tidur double yang empuk, meja kerja, dan kamar mandi pribadi dengan shower. Selain pemandangannya yang menakjubkan, Kamar Puspa Langka juga menawarkan fasilitas-fasilitas yang lengkap. Di dalam kamar, te

Gudeg Bromo Bu Tekluk: Nikmatnya Kuliner Di Sleman

Gudeg Bromo Bu Tekluk: Nikmatnya Kuliner di Sleman Gudeg Bromo Bu Tekluk merupakan salah satu kuliner legendaris di Sleman, Yogyakarta. Warung makan ini sudah berdiri sejak tahun 1960-an dan hingga kini masih ramai dikunjungi oleh para pecinta kuliner. Gudeg Bromo Bu Tekluk terkenal dengan cita rasanya yang khas dan gurih, serta menggunakan bahan-bahan berkualitas tinggi. Sejarah Gudeg Bromo Bu Tekluk Gudeg Bromo Bu Tekluk didirikan oleh seorang wanita bernama Tekluk pada tahun 1960-an. Tekluk memulai usahanya dengan berjualan gudeg di pasar tradisional. Namun, karena gudeg buatannya yang lezat, Tekluk akhirnya memutuskan untuk membuka warung makan sendiri. Warung makan Gudeg Bromo Bu Tekluk pertama kali dibuka di daerah Bromo, Sleman. Seiring berjalannya waktu, Gudeg Bromo Bu Tekluk semakin dikenal dan ramai dikunjungi oleh para pecinta kuliner. Bahkan, warung makan ini pernah dikunjungi oleh beberapa pejabat negara, termasuk Presiden Joko Widodo. Keunikan Gudeg Bromo Bu Tekluk Gudeg

Menikmati Keindahan Pantai Cemara Sewu di Bantul, Yogyakarta | Yang Wajib Kamu Kunjungi

Menikmati Keindahan Pantai Cemara Sewu di Bantul, Yogyakarta Pesona Alam Pantai Cemara Sewu di Bantul Pantai Cemara Sewu adalah salah satu surga tersembunyi di Bantul, Yogyakarta, yang menawarkan pesona alam yang begitu memukau. Pantai ini adalah tempat yang sempurna untuk melepaskan penat, menikmati matahari, dan merasakan angin laut yang menyegarkan. Pemandangan Eksotis Pantai Cemara Sewu Dengan garis pantai yang panjang, pasir putih yang lembut, dan air laut yang jernih, Pantai Cemara Sewu memanjakan mata setiap pengunjung. Namun, apa yang membuatnya begitu eksotis adalah hamparan pohon cemara yang menjulang tinggi di sepanjang pantai. Pemandangan ini memberikan sentuhan magis pada destinasi ini. Aktivitas Seru di Pantai Cemara Sewu Bagi para pencari petualangan, Pantai Cemara Sewu menyediakan berbagai aktivitas menarik. Anda dapat mencoba snorkeling, surfing, atau sekadar berjalan-jalan di sepanjang pantai yang panjang. Aktivitas-aktivitas ini akan membuat Anda merasakan kegembiraa