Langsung ke konten utama

Menyambangi Keanggunan Halte Ngeksigondo: Persinggahan Penuh Pelatihan Di Kota Jogja

Menyambangi Keanggunan Halte Ngeksigondo: Persinggahan Penuh Pelatihan di Kota Jogja

Di tengah hiruk pikuk kota Yogyakarta, terdapat sebuah halte yang menyimpan pesona tersendiri. Namanya Halte Ngeksigondo, sebuah persinggahan yang tidak hanya berfungsi sebagai tempat berteduh bagi para penumpang angkutan umum, tetapi juga sebagai pusat pelatihan bagi para penari dan seniman.

Halte Ngeksigondo terletak di kawasan Kotagede, salah satu wilayah bersejarah di Yogyakarta. Bangunan halte ini cukup sederhana, dengan desain minimalis dan warna-warna kalem. Namun, di balik kesederhanaannya, halte ini menyimpan cerita panjang tentang perjuangan dan dedikasi para seniman dan pelatih tari yang berkarya di sana.

Sejarah Halte Ngeksigondo

Halte Ngeksigondo didirikan pada tahun 2010 oleh seorang seniman tari bernama Eko Supriyanto. Eko mendirikan halte ini sebagai tempat untuk melatih para penari dan seniman muda yang ingin belajar tari tradisional Jawa. Awalnya, halte ini hanya berupa bangunan sederhana dengan beberapa ruangan untuk latihan tari. Namun, seiring berjalannya waktu, halte ini berkembang menjadi pusat pelatihan tari yang cukup dikenal di Yogyakarta.

Pada tahun 2015, Halte Ngeksigondo resmi menjadi sanggar tari dengan nama Sanggar Tari Ngeksigondo. Sanggar tari ini dipimpin oleh Eko Supriyanto dan istrinya, Retno Sulistyowati. Sanggar Tari Ngeksigondo menawarkan berbagai kelas tari, mulai dari tari tradisional Jawa hingga tari modern. Selain itu, sanggar tari ini juga sering mengadakan pertunjukan tari di berbagai acara dan festival.

Pelatihan Tari di Halte Ngeksigondo

Halte Ngeksigondo menjadi tempat yang tepat bagi siapa saja yang ingin belajar tari tradisional Jawa. Di sanggar tari ini, para siswa akan diajarkan berbagai teknik dasar tari Jawa, seperti gerak tangan, gerak kaki, dan gerak badan. Selain itu, para siswa juga akan diajarkan tentang sejarah dan filosofi tari Jawa.

Pelatihan tari di Halte Ngeksigondo tidak hanya terbatas pada tari tradisional Jawa. Sanggar tari ini juga menawarkan kelas tari modern, seperti tari balet, tari kontemporer, dan tari hip hop. Dengan demikian, para siswa dapat memilih jenis tari yang sesuai dengan minat dan bakat mereka.

Pertunjukan Tari di Halte Ngeksigondo

Selain sebagai tempat pelatihan tari, Halte Ngeksigondo juga sering menjadi tempat pertunjukan tari. Sanggar Tari Ngeksigondo rutin mengadakan pertunjukan tari di berbagai acara dan festival. Pertunjukan tari ini biasanya menampilkan berbagai jenis tari, mulai dari tari tradisional Jawa hingga tari modern.

Pertunjukan tari di Halte Ngeksigondo selalu menarik perhatian banyak penonton. Para penonton dapat menikmati keindahan tari tradisional Jawa yang anggun dan memukau. Selain itu, para penonton juga dapat menyaksikan pertunjukan tari modern yang energik dan dinamis.

Halte Ngeksigondo sebagai Pusat Kesenian

Halte Ngeksigondo tidak hanya berfungsi sebagai tempat pelatihan tari dan pertunjukan tari. Sanggar tari ini juga menjadi pusat kesenian di kawasan Kotagede. Di sanggar tari ini, para seniman dan pelatih tari dapat berkumpul dan berbagi ilmu tentang tari. Selain itu, sanggar tari ini juga sering mengadakan workshop dan diskusi tentang tari.

Halte Ngeksigondo telah menjadi bagian penting dari kehidupan kesenian di Yogyakarta. Sanggar tari ini telah melahirkan banyak penari dan seniman tari yang berbakat. Selain itu, sanggar tari ini juga telah membantu melestarikan tari tradisional Jawa dan memperkenalkan tari modern kepada masyarakat luas.

Mengunjungi Halte Ngeksigondo

Halte Ngeksigondo terletak di Jalan Ngeksigondo, Kotagede, Yogyakarta. Sanggar tari ini buka setiap hari dari pukul 09.00 hingga 21.00 WIB. Bagi Anda yang ingin belajar tari atau sekadar ingin menikmati keindahan tari tradisional Jawa, Halte Ngeksigondo adalah tempat yang tepat untuk dikunjungi.

Di Halte Ngeksigondo, Anda dapat mengikuti kelas tari, menyaksikan pertunjukan tari, atau sekadar berbincang-bincang dengan para seniman dan pelatih tari. Kunjungan Anda ke Halte Ngeksigondo akan menjadi pengalaman yang menyenangkan dan berkesan.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Kamar Puspa Langka: Pengalaman Menginap 360° Di Puspa Jaya Backpacker

Kamar Puspa Langka: Pengalaman Menginap 360° di Puspa Jaya Backpacker Di tengah hiruk pikuk kota, tersembunyi sebuah tempat yang menawarkan pengalaman menginap yang unik dan tak terlupakan. Puspa Jaya Backpacker, sebuah hostel yang terletak di jantung kota Jakarta, menghadirkan Kamar Puspa Langka, sebuah kamar dengan pemandangan 360° yang memukau. Kamar Puspa Langka terletak di lantai paling atas Puspa Jaya Backpacker, dengan jendela-jendela besar yang mengelilingi seluruh ruangan. Dari jendela-jendela tersebut, Anda dapat menikmati pemandangan kota Jakarta yang menakjubkan, mulai dari gedung-gedung pencakar langit hingga lalu lintas yang ramai. Kamar Puspa Langka didesain dengan gaya minimalis dan modern, dengan perabotan yang sederhana namun nyaman. Kamar ini dilengkapi dengan tempat tidur double yang empuk, meja kerja, dan kamar mandi pribadi dengan shower. Selain pemandangannya yang menakjubkan, Kamar Puspa Langka juga menawarkan fasilitas-fasilitas yang lengkap. Di dalam kamar, te

Gudeg Bromo Bu Tekluk: Nikmatnya Kuliner Di Sleman

Gudeg Bromo Bu Tekluk: Nikmatnya Kuliner di Sleman Gudeg Bromo Bu Tekluk merupakan salah satu kuliner legendaris di Sleman, Yogyakarta. Warung makan ini sudah berdiri sejak tahun 1960-an dan hingga kini masih ramai dikunjungi oleh para pecinta kuliner. Gudeg Bromo Bu Tekluk terkenal dengan cita rasanya yang khas dan gurih, serta menggunakan bahan-bahan berkualitas tinggi. Sejarah Gudeg Bromo Bu Tekluk Gudeg Bromo Bu Tekluk didirikan oleh seorang wanita bernama Tekluk pada tahun 1960-an. Tekluk memulai usahanya dengan berjualan gudeg di pasar tradisional. Namun, karena gudeg buatannya yang lezat, Tekluk akhirnya memutuskan untuk membuka warung makan sendiri. Warung makan Gudeg Bromo Bu Tekluk pertama kali dibuka di daerah Bromo, Sleman. Seiring berjalannya waktu, Gudeg Bromo Bu Tekluk semakin dikenal dan ramai dikunjungi oleh para pecinta kuliner. Bahkan, warung makan ini pernah dikunjungi oleh beberapa pejabat negara, termasuk Presiden Joko Widodo. Keunikan Gudeg Bromo Bu Tekluk Gudeg

Menikmati Keindahan Pantai Cemara Sewu di Bantul, Yogyakarta | Yang Wajib Kamu Kunjungi

Menikmati Keindahan Pantai Cemara Sewu di Bantul, Yogyakarta Pesona Alam Pantai Cemara Sewu di Bantul Pantai Cemara Sewu adalah salah satu surga tersembunyi di Bantul, Yogyakarta, yang menawarkan pesona alam yang begitu memukau. Pantai ini adalah tempat yang sempurna untuk melepaskan penat, menikmati matahari, dan merasakan angin laut yang menyegarkan. Pemandangan Eksotis Pantai Cemara Sewu Dengan garis pantai yang panjang, pasir putih yang lembut, dan air laut yang jernih, Pantai Cemara Sewu memanjakan mata setiap pengunjung. Namun, apa yang membuatnya begitu eksotis adalah hamparan pohon cemara yang menjulang tinggi di sepanjang pantai. Pemandangan ini memberikan sentuhan magis pada destinasi ini. Aktivitas Seru di Pantai Cemara Sewu Bagi para pencari petualangan, Pantai Cemara Sewu menyediakan berbagai aktivitas menarik. Anda dapat mencoba snorkeling, surfing, atau sekadar berjalan-jalan di sepanjang pantai yang panjang. Aktivitas-aktivitas ini akan membuat Anda merasakan kegembiraa